Tuesday, 28 July 2015

Dia Telah Pergi…!

Ya, dia telah pergi dengan semua keindahan yang hadir bersamanya. Tidak sedetik pun kita bisa menahannya. Bahkan meski seluruh penduduk bumi mencegahnya berlalu, dia akan tetap teguh dengan prinsipnya. Dia akan tetap berlalu melanjutkan perjalanan panjang bersama waktu. Tidak sedikitpun dia lengah mengikuti ketetapan yang sudah ditentukan Allah untuknya. Kelak, pada putaran waktu berikutnya ia akan kembali menyapa ummat muslim dengan senyumnya.
Dia telah pergi kawan…
Orang-orang beriman yang terpanggil untuk memaksimalkan ibadah di bulan itu pastilah akan bersedih dengan perpisahan ini. Bahkan, keceriaan lebaran pun tidaklah mampu untuk menghibur hati. Sekalipun wajah berhias senyum menyambut setiap sanak dan kerabat yang bertandang, rasa kehilangan masih tetap menyisakan sendu dalam hati. Akankah di putaran waktu selanjutnya kita akan bertemu wahai bulan yang dimuliakan?
Dia yang dirindukan kini telah pergi lagi..
Meski dari awal sudah bertekad dalam hati untuk membersamainya dengan sepenuh hati. Akan bergandeng tangan setiap saat untuk bersungguh-sungguh menjemput ampunannya. Akan mengisi detik-detik bersamanya dengan ketaatan dan ibadah yang tiada putus.
Namun, beginilah aku manusia yang selalu lalai dan malas…
Tetap saja banyak kelalaian untuk membersamainya dengan ketaatan. Tetap saja waktu lebih banyak diisi dengan kelalaian dari pada ketaatan. Tetap saja, malam-malam diisi dengan tidur bukan dengan ibadah. Tetap saja tilawah masih keteteran, meski dia tidak berhenti mengingatkan akan keutamaan membaca Al quran di bulan ini.
Dan ketika tersadar, dia sudah pamit untuk pergi…
Langkah kaki pun tertatih untuk mengejarnya. Tapi apa daya, ketetapan-Nya juga yang akan berlaku. Kesempatan emas itu sudah berlalu teman. Sekarang dia sudah pergi.
Tinggallah kita dengan segunung sesal dan rasa sedih di hati. Sesal karena kesempatan indah itu sudah berlalu dan mustahil terulang. Sedih, karena telah menyia-nyiakan kesempatan indah yang telah dihadiahkan secara khusus oleh Allah Swt untuk kita.
Kini, kembali mengarungi sebelas bulan yang berat dan biasa. Sebelas bulan berjuang untuk merealisasikan pembinaan selama satu bulan Ramadhan. Akankah semangat dan aura Ramadhan masih tersisa dalam diri kita?
Dia memang telah pergi, tapi dia pasti kembali..
Ya, putaran waktu akan kembali membawanya pada kita. Hanya saja, tidak ada yang bisa menjamin usia kita sampai ketika dia kembali menyapa. Namun, jangan berputus asa kawan. Semua kita punya harapan yang sama untuk berjumpa dengannya di putaran waktu berikutnya. Teruslah berdoa agar Allah berkenan mempertemukan kita dengan kemuliaan Ramadhan yang tiada duanya. Tekadkan dalam hati untuk menjadikan setiap Ramadhan yang akan kita temui mendatang akan menjadi Ramadhan terbaik dalam hidup kita. Tidak ada yang mustahil jika Allah sudah berkehendak.
Ya, dia memang telah pergi. Namun, selalu masih terbentang harapan bahwa ia pasti akan kembali….

No comments:

Post a Comment

Tinggalkan Komen Ya!

Menjejali Anak SD dengan Les Tambahan?

Tema CollabBlogging pekan ketiga ini bagi saya cukup sulit yakni tentang perlu menjejali anak SD dengan les tambahan? Mengingat saya be...